Jumaat, 23 Februari 2018

Kenapa rumah saya tak diziarahi adik beradik pun

Ada orang pernah mengeluh dengan aku. Tiap kali habis raya ( hari tak raya pun ), mesti dia mengeluh. Katanya, kenapa adik - beradik, mak ayah saya susah sangat nak menyinggah ke rumah saya?

Tak dapat aku nak jawab kenapa, tapi aku jumpa petikan ni kat fb... Mai aku share sikit..

---oo---

" Kenapa rumah saya adik - beradik tak datang pun?"
" Aku je ziarah diorang...
   Diorang? Lalu je tapi tak singgah... "

Mari saya bagitau

Allah SWT perintahkan kita menziarahi untuk mengeratkan silaturrahim. Kalau kita buat, kita dapat pahala. Diorang tak dapat...

Bab ni kita yang pilih. Antara pahala, kebencian, dendam atau cemburu...

Jadi biarkan orang yang tak nak menyambung silaturrahim.

Kita ikut sunnah pasti kita bahagia. ( sunnah ada banyak jenis. bukan setakat tambah 'cawangan' je.  )


Seperkara lagi :

Saya sendiri tidak kesal atau kecewa jika rumah saya tidak dikunjungi sanak saudara. Mungkin mereka sibuk. Ada hal lebih penting daripada silaturrahim.

Kita tak perlu kecil hati. Inshaallah, orang lain jadi tetamu kita, membawa balik dosa kita dan membawa rahmat .

Fahami 7 perkara dalam hidup kamu :

1. Apabila ayah meninggal dunia, maka matilah pimpinan dan nasihatnya.
2. Apabila ibu meninggal, maka terpadamlah cahaya kelembutan belaian dan tunjuk ajarnya
3. Apabila abang kamu meninggal dunia, maka longlailah cita - cita yang dikongsi bersama
4. Apabila kakak kamu meninggal dunia, maka hilanglah senyum kasihnya
5. Apabila adik - adik kamu meninggal dunia, maka hilanglah tempat menumpang kasih, nakal, gurauan dan keceriaanya
6. Apabila pasangan kamu meninggal dunia, maka pudarlah perkongsian harapan, perasaan dan keceriaannya
7. Apabila sahabat kamu meninggal dunia, maka pudarlah sinar nasihat dan doa tulus bersih hatinya

Ketahuilah, hidup ini sangat singkat untuk kedengkian, kemarahan, kebencian dan memutuskan hubungan kerana ESOK semuanya hanya tinggal kenangan.

---ooo---

Untuk aku lak, aku pikir sama macam penulis ni fikir. Tak perlu nak kecik hati. Mungkin diorang ada sebab tak dapat nak singgah ke rumah kita. Takkan kita nak paksa - paksa pulak orang datang. Kalau kita dah undang, dah jemput tapi orang tak dapat nak datang... Takpelah... Kita toksah ler mengeluh... Kalau Allah izinkan diorang singgah, adalah... Kalau tak, takde lah...


Note :

Tak pasti petikan asal ni dari link mana. Kalau ada tuan punya yang baca boleh inform kat saya.. TQ

Selasa, 20 Februari 2018

Sabar... bodohkah aku?

Rindu sangat nak update blog! Sungguh... rindu tapi masa je tak mengizinkan. Kadang mood nak mengarang tu takde. Ke mana mood tu? Ke laut! Hehe...

Tahu tak... Sejak kebelakangan ni aku selalu dihidangkan dengan perkataan ni... S.A.B.A.R!

Ada masa, mampu sabar... ada masa, hanyut jugak dengan perasaan... Perasaan apa? Kecewa... sedih... hampa... other time, aku blame diri sendiri sampai down gila... Hanya anak2 yang setia teman aku saat2 aku jadi macam tu. Syukur jugak aku tak ler sampai tahap nak memudaratkan anak2... Tak... alhamdulillah! Syukur sangat! 

Sekarang ni aku redha dengan ujian yang Allah bagi... Aku terima hakikat, ada yang dah berubah yang takkan dapat balik semula macam dulu. Takpe, tapi aku harap, orang tu pun dapat terima hakikat yang aku tak dapat penuhi kehendak dia. Masalahnya, orang tu pulak tak boleh... hahh... sila la belajar terima hakikat jugak macam aku ni ye!


Macam tu lah... Selagi boleh sabar, aku sabar... Bab berdiam tu... Aku dah puas meluahkan, so sekarang aku diam... Dah malas nak buka mulut... Buat la ikut suka hati ngko camne. Ko dah bahagiakan? Selagi aku aku bleh tahan, aku bertahan... sebab aku tau, " Allah tahu apa yang aku rasa. "

Sekarang ni masa untuk aku belajar hargai diri sendiri. Dulu tak berapa nak kisah pasal diri, la ni kena lah belajar. Sayang diri sendiri sebelum apa - apa... Dulu pakai asal boleh je... selekeh! Bak kata officemate aku, " dulu, aku tengok ngko ni selekeh... dah macam anak sedozen dah aku tengok ngko ni... padahal umur ngko muda lagi. Tapi nampak macam dah makcik - makcik sangat! "

Cerghh... puaka punya mulut! haha...

Okey! Fine..!

Pasni cakap ler aku macam makcik lagi... siap kau! Dushhh....!!!

Kann... #sabarlahati

Saat hati berkata ingin, namun Allah berkata, Tunggu!

Kita merancang, Allah juga merancang. Tetapi perancangan Allah lebih baik...

Aku cuma harap Allah akan beri aku petunjuk yang aku perlukan... Mudah - mudahan diizinkan Allah...



Note : 

Tak dinafikan, makin kita bersabar semakin galak orang memperbodohkan kita. Tapi itu tak bermakna kita ni memang bodoh. Dan orang yang memperbodohkan orang lain ni lupa... Balasan Allah tu ada... Takpelah, sekarang aku jadi penonton je... Selama mana dorang nak menipu. Pepatah kata sepandai - pandai tupai melompat akhirnya ke tanah jua...  Takpe... Allah ada... 

Rabu, 31 Januari 2018

Bila alu lesung patah! Petanda apakah itu?


Nah... patah dua dah alu lesung aku! Hari ahad hari tu la jadinya... Patah ngko! Huhuhu... Mujur ler aku dah siap masak sayur. Bahan kan nak kena tumbuk, bila alu dah patah ni memang tak dapat nak menumbuk lagi dah. Geng ngan sayur tu, aku buat rendang nogori tanpa kerisik. Lupa kat rumah dah takde stok kerisik. Jadi la rendang ayam tanpa kerisik... Boleh je makan. Sedap je... hahaaa...

Nak masak rendang tak payah lumatkan bahan pakai lesung. Yang ni blend je ngan blander tu... Settled!

Yang tak dapat nak dibuat, sambal belacan je la... alu dah patah!!! 😩


Aku cerita kat shida, dia bantai gelakkan aku kuat - kuat. Apa ganas sangat ngko?! Tu Niena, kawan skolah aku dulu. Lama lost contact, ni contact balik. Rindu lah zaman anak dara dulu. Time bujang dulu... Rinnnduu sangat! 😞 (Zaman solo molo dulu, zaman hati takde sape - sape pon nak toreh toreh luka... )


Kisahnya gini, aku nak siang siakap tu. Laki bawak balik lengkap dengan sisik ngan isi perut segala. Biasanya dia beli dah siap siang. Tapi kali ni dia beli full-spec betul... Makanya kenalah siang sendiri. Lepas dah selesai trim ikan tu cecantik bersih suci lagi murni, aku nak ler kerat 3 ikan tu. Jimat ruang simpanan dalam peti ais tu pun ye, senang nak masak pon ye... Mudah nak balik - balik ikan tu kalau dah kerat kecik - kecik. Kalau tak kerat kang, penuh 1 kuali plak. Jimat penggunaan minyak pon ye gak sebab tak payah tuang minyak banyak - banyak demi nak tenggelamkan seekor ikan. 


Disebabkan pisau tu baru lagi dibeli, berat lak tu... Tak berani ler aku nak hayun kuat - kuat masa tetak ikan tu. Aku hentak sikit, pisau terpacak kat ikan. Alamak!


Nak tarik tak leh, 1 cara je la... Hentak je blakang pisau tu dengan alu... Dah kerat 2 kali, masuk kali ke - 3 tu yang melantung separuh daripada lesung tu... 😆

Tergamam kejap... hahaha... Lesung aku!!!

Patah! 

Hadoiiihh... 

Tu bukan retak menanti belah dah tu... Patah tak bercantum dah... Huhuhu... 

Terpaksa la cari alu baru cepat - cepat. Malas nak pe jejauh. Aku singgah beli kat pasaraya yang ada otw balik dari keje. 


Tu dia... 

Alu baru aku. Panjangnya hampir 2 kali ganda dari saiz alu lama aku tu. Takde pilihan. Ni je yg paling pendek kat situ. Alu je la... Lesung aku elok lagi tu. Beli alu je, harga RM 5.40. Jimat. Tapi dia punya berat, maak aaiihh... Baru 2 - 3 kali tumbuk dah lenguh tangan... Sabar je lah... Satu - satunya alu yang ada tanda harga. Huhuuuu... Disebabkan nak cepat balik pick - up bebudak, grab je la nak oiii! Asalkan ada... Kang tak bersambal belacan plak rumah aku.